27/11/11

I Love Him


Entah kenapa zaman gue masi kecil cuma kenal ama tiga macem profesi : Dokter, Polisi, dan Guru. Sampe-sampe tiap hari kartini banyak anak-anak yang seliweran peke kostum dari profesi-profesi itu. Cuma 3 macem itu aja yang selalu keinget-inget. Jadi klo ada yang nanya “Ntar klo uda gede mau jadi apa?”  “DOKTER!” jawaban mulia dari Jacinda kecil yang masi polos. Padahal liat jarum suntik aja uda nangis-nangis *sekarang juga masi gitu, LOL*. Seiring berjalannya waktu mulai tau profesi-profesi laennya. Perlahan mulai ga suka ama dunianya dokter, dunia medis, Rumah Sakit, dkk, termasuk dokter. Puncaknya waktu harus opname di RS gara-gara thypus ama DB, makin ga suka ama RS dan dokter. Gimana bisa suka klo tiap saat liat jarum suntik . Sejak saat itu klo sakit diajak ke dokter pasti nolak, gue ga suka ama dokter! Titik!
Gue selalu terheran-heran klo liat ada temen yang obsesi banget pengen jadi dokter dll, ngga ngeri apa yaa? Kok pengen si jadi dokter? Kenapa ga nyari profesi laen aja?
Tapi sekarang uda beda, bahkan mulai mencoba memahami dunia “mereka”, suka nyari tau bahkan selalu pengen tau, hehe. Uda mulai menghilangkan rasa “ga suka” sama dokter. Tapi tetep gue takut ama jarum suntik *parahnya gue pernah nakut-nakutin ponakan yang masi 3 taon klo jarum suntik itu bikin sakit, peace, LOL* dan masi menghindari ke dokter klo lagi sakit.
Pasti  kalian heran kenapa gue yang dari “ga suka” bisa sampe “pengen tau”. Well, ga usa heran, apalagi donk yang bisa bikin manusia tiba-tiba berubah 180 derajat gitu klo bukan karena cinta, ya CINTA! 
Semua berubah karena “dia” seorang dokter muda yang selalu mengisi hari-hari gue. Awal nya bingung juga karena dia ya itu seorang calon dokter. Tapi lama-lama gue nyadar “I Love him, not his profession” 
*Itu bener ga yaa bahasa inggris na, LOL, intinya iya gue sayangnya ya sama dia bukan karena profesinya dokter ato apalah toh profesinya juga bukan yang aneh-aneh, hehe*
Uda ahh, kok kayaknya jadi tiba-tiba bawel gini *blush*
Have a nice sunday girls! :)